Berita
    Beranda   >     Original    >     Isi utama

    Investor Memburu Sang Crypto King

    Ikhtisar:Pemudia berusia 23 tahun diduga berutang setidaknya $ 35 juta kepada investor, tetapi hanya sekitar $ 2 juta dari asetnya telah diperoleh kembali, termasuk harta benda mewah seperti dua McLaren, dua BMW dan Lamborghini.

      Lebih dari 150 investor yang menyerahkan $ 20 juta kolektif kepada Aiden Pleterski dan perusahaannya AP Private Equity Limited, yang berinvestasi dalam cryptocurrency dan valuta asing, sekarang bekerja dengan pengacara pemulihan penipuan Norman Groot untuk mendapatkan uang mereka kembali.

      “Saat ini tidak jelas ke mana dana itu pergi, meskipun jelas banyak yang berkaitan dengan gaya hidupnya,” Groot, pendiri PC Penasihat Investigasi, mengatakan kepada media setempat.

      Pleterski memiliki 11 mobil kelas atas, selain menyewakan beberapa mobil lainnya, menyewa rumah tepi laut di Burlington dengan harga sekitar $45.000 per bulan dan memiliki lima atau enam jam tangan, senilai antara $200.000 dan $400.000, menurut laporan wali kebangkrutan.

      “Dia telah membakar banyak uang,” kata Groot.

      Pada 9 Agustus, Pengadilan Tinggi Ontario menyatakan Pleterski dan perusahaannya bangkrut.

      Tetapi hanya aset senilai $ 2,2 juta yang disita, termasuk perhiasan dan barang pribadi senilai $ 32.000, daftar mobil mewah, dengan Lamborghini Huracan 2018 mencapai nilai perkiraan tertinggi pada $ 350.000, bersama dengan uang tunai dan wesel senilai $ 606.773.

      “Aset yang tersedia segera setelah kebangkrutan tentu jauh lebih sedikit daripada yang harus dibayarkan kepada investor,” Rob Stelzer, yang ditunjuk sebagai wali kebangkrutan Pleterski.

      Sebagai pengingat, gunakan aplikasi wikibit agar Anda terhindar dari berbagai bentuk tipuan dari industri kripto. Kunjungi terus halaman paparan/eksposur yang terdapat di aplikasi wikibit ya!

      Bill Gates Muda

      Pleterski menyebut setiap minggu sebagai “minggu yang menang,” menjanjikan investor lima hingga tujuh persen pengembalian, menurut dokumen dari pertemuan kreditur pada 29 Agustus.

      “Orang-orang membelinya. Mereka mengira dia adalah Bill Gates muda,” kata Groot.

      Meskipun ia masih muda, Pleterski mulai berinvestasi dalam cryptocurrency pada tahun 2015, dengan sebuah artikel di Forbes sebelum kebangkrutannya mencatat kemampuannya untuk memanfaatkan pengetahuannya sebagai seorang gamer yang rajin untuk memahami dan berkembang di dunia perdagangan online.

      “Banyak dari uang ini diambil saat nilainya meningkat, dan kemudian ketika nilainya mulai turun dengan cepat, orang menginginkan apa yang mereka pikir sebagai keuntungan mereka…yang tentu saja, dia tidak dapat membayarnya,” kata Groot.

      Stelzer mengatakan sejumlah orang menuduh Pleterski menjalankan skema Ponzi. “Itu sedang kami selidiki,” katanya.

      “Kami menganggap ini sangat serius, kami tahu ada banyak orang yang berhutang banyak uang. Banyak dari mereka adalah orang biasa yang telah menginvestasikan $25.000, $50.000, $100.000. Itu banyak uang bagi kebanyakan orang. Saya dan tim di sini di Grant Thornton akan bekerja sangat keras untuk memulihkan uang sebanyak yang kami bisa dan memaksimalkan apa yang tersedia untuk kreditur.”

      Beberapa media setempat dikabarkan telah menghubungi pengacara Pleterski beberapa kali, tetapi belum menerima tanggapan.

      Seorang anak berusia 20 tahun

      Dalam pertemuan kreditor virtual bulan lalu, Pleterski mengklaim bahwa dia kehilangan semua uang yang diberikan kepadanya sekitar akhir 2021 dan awal 2022 dalam serangkaian “margin call and bad trades”, dokumen yang ditinjau oleh CTV Berita acara Toronto.

      Dalam pertemuan tersebut, wali kebangkrutan meminta bukti perdagangan yang buruk ini selain laporan bank. “Sejauh ini Pleterski gagal melakukannya.” bunyi dokumen itu.

      Ketika Pleterski ditanya mengapa dia terus menginvestasikan uang ketika dia tahu itu tidak dapat dikembalikan kepada investor, dia berkata “dia adalah seorang anak berusia 20 tahun.”

      Menanggapi pertanyaan tentang pembukuannya, Pleterski mengatakan dia “sangat tidak terorganisir” dan tidak memiliki “nasihat akuntansi apa pun.”

      “Semuanya menyebar dari mulut ke mulut dan terjadi sangat cepat. Dia tidak mencatat keuangannya, juga tidak mencatat hutang atau pembayarannya. Pleterski mengklaim bahwa dia dan para kreditur menandatangani kontrak melalui pesan teks,” menurut notulen rapat yang merangkum tanggapan Pleterski pada 29 Agustus.

      Untuk melacak berapa banyak uang yang diserahkan ke Pleterski dan mencari tahu ke mana perginya, Stelzer mengatakan timnya mencapai ke lembaga keuangan dan menemukan laporan bank.

      “Pembina juga mengakui bahwa ada dugaan bahwa pernyataan yang diberikan oleh Pleterski telah dipalsukan, oleh karena itu Wali Amanat juga meminta pernyataan langsung dari lembaga keuangan,” demikian bunyi risalah rapat.

      Dari lebih dari 150 kreditur yang dikatakan Groot dia berbicara, dia mengatakan dia belum melihat siapa pun dengan dokumentasi perdagangan yang sebenarnya. Para investor memiliki catatan mentransfer uang, tetapi pertanyaannya adalah apa yang terjadi setelah itu, kata Groot.

      “Anda seharusnya tidak berinvestasi pada apa yang tidak Anda pahami,” katanya. “Setiap kali Anda mempertaruhkan uang serius, Anda harus meminta seseorang melakukan semacam uji tuntas, atau setidaknya memantulkannya dari orang tepercaya yang independen untuk mendapatkan opini kedua untuk memastikan bahwa Anda tidak mengambil tindakan yang Anda ' nanti menyesal.”