Berita
    Beranda   >     Original    >     Isi utama
    Sebelumnya: Selanjutnya:

    Tether Tunduk pada Anggota Parlemen di Seluruh Dunia

    Ikhtisar:Tether telah mengumumkan bahwa mereka akan bekerja dengan anggota parlemen global

      Tether Tunduk pada Anggota Parlemen di Seluruh Dunia

      dilansir dari: beincrypto

      Tether telah mengumumkan bahwa mereka akan bekerja dengan anggota parlemen global untuk mengatasi masalah apa pun yang terkait dengan stablecoin. Pernyataan itu dibuat melalui Twitter pada 25 November, dengan perusahaan mengatakan bahwa mereka akan bekerja sama untuk membangun industri ini.

      Di utas Twitter, Tether juga menautkan siaran pers Senator Sherrod Brown, yang mengetuai Komite Senat AS untuk Urusan Perbankan, Perumahan, dan Perkotaan. Brown mengirim surat ke penerbit stablecoin dan bursa menanyakan tentang bagaimana mereka melindungi investor. Penerima surat tersebut termasuk Coinbase, GEMINI, PAXOS, TRUstToken, Binance.US, dan Tether.

      Tweet Tether adalah tanggapan terhadap siaran pers itu, dan seperti banyak penerbit stablecoin lainnya, tampaknya bekerja dengan kepatuhan dan ingin menenangkan regulator. Tether sendiri telah menjadi pusat dari banyak kontroversi di pasar, sebagian besar terkait dengan dukungan pasokan USDT.

      Circle, yang berada di belakang USD Coin stablecoin(USDC), mengumumkan awal tahun ini bahwa mereka akan berupaya menjadi lebih transparan untuk memenuhi standar akuntabilitas. SEC mengeluarkan panggilan pengadilan pada awal Oktober 2021, dan Circle mengatakan akan bekerja sama sepenuhnya dengan regulator.

      Stablecoin telah menjadi perhatian utama bagi pembuat undang-undang, yang takut bahwa mereka dapat mengancam mata uang nasional dan menghadirkan masalah ekonomi lintas batas. Beberapa negara bersiap untuk regulasi stablecoin, atau setidaknya pemeriksaan aset khusus.

      Regulasi Stablecoin tak terhindarkan

      

      Banjirnya berita terkait stablecoin dalam beberapa bulan terakhir menunjukkan betapa pemerintah ingin membatasi aset khusus. Ini terjadi di tingkat global — otoritas di G20 menyerukan regulasi stablecoin sebelum disetujui untuk digunakan. Mereka juga mengatakan bahwa mata uang digital bank sentral (CBDC) harus diimplementasikan sebelum penggunaan stablecoin global.

      Pemerintah tertentu juga sedang mengerjakan regulasi stablecoin, terutama pemerintah AS. Akhir bulan lalu, muncul laporan bahwa SEC akan menindak pasar stablecoin, meskipun beberapa pembaruan telah ditawarkan sejak itu. Ketua SEC Gary Gensler dilaporkan menyebut stablecoin sebagai “chip poker” dan mencari peningkatan pengawasan terhadap niche tersebut.

      Biro Perlindungan Keuangan Konsumen (CFPB) juga telah meluncurkan penyelidikan teknologi besar, yang mencakup stablecoin. Direktur Rohit Chopra mengatakan bahwa jika sebuah perusahaan teknologi besar mengeluarkan stablecoin, itu bisa melihat adopsi publik secara luas jika mereka memanfaatkan basis pengguna mereka yang besar. Mungkin dia mengisyaratkan stablecoin Diem, yang telah menjadi perhatian utama bagi banyak regulator.