Berita
    Beranda   >     Original    >     Isi utama

    Siapkah Anda Berinvestasi di Metaverse?

    Ikhtisar:Sama seperti World Wide Web, yang sekarang memainkan peran monumental dalam kehidupan sehari-hari, metaverse akan menciptakan pasar baru yang mencerminkan pasar dunia fisik.
    Siapkah Anda Berinvestasi di METAverse?

      dilansir dari: finance-monthly

      Pada 28 Oktober, Facebook mengumumkan bahwa mereka akan mengubah nama perusahaannya menjadi Meta sebagai bagian dari rebranding besar-besaran. CEO Mark Zuckerberg menegaskan bahwa kebutuhan untuk perubahan berasal dari merek yang ada tidak mampu “mewakili segala sesuatu yang kita lakukan hari ini, apalagi di masa depan” dengan perusahaan mengembangkan rencana untuk “metaverse”.

      “Seiring waktu, saya berharap kami terlihat sebagai perusahaan metaverse dan saya ingin melabuhkan pekerjaan dan identitas kami pada apa yang sedang kami bangun,” kata Zuckerberg dalam konferensi virtual.

      “Kami sekarang melihat dan melaporkan bisnis kami sebagai dua segmen yang berbeda, satu untuk keluarga aplikasi kami, dan satu untuk pekerjaan kami di platform masa depan. Dan sebagai bagian dari ini, inilah saatnya bagi kami untuk mengadopsi merek perusahaan baru untuk mencakup semua yang kami lakukan, untuk mencerminkan siapa kami dan apa yang ingin kami bangun.”

      Setelah pengumuman Zuckerberg, “metaverse” telah menjadi kata kunci yang lebih besar di bidang teknologi, dengan banyak investor sekarang menginginkannya. Tapi apa sebenarnya metaverse itu? Dan haruskah Anda juga mempertimbangkan untuk berinvestasi di dalamnya?

      Apa Itu Metaverse?

      Metaverse jauh dari konsep baru. Istilah “metaverse” diciptakan oleh penulis fiksi ilmiah Neal Stephenson dalam novelnya tahun 1992 Snow Crash. Stephenson menggunakan istilah itu untuk mengartikan alam semesta yang dihasilkan komputer, yang sekarang dipahami sebagai dunia virtual yang mendalam di mana orang berkumpul untuk bermain GAME dan bersosialisasi tetapi juga untuk bekerja.

      Dalam surat pendiri, Zuckerberg menjelaskan bahwa metaverse akan ditentukan oleh “perasaan kehadiran.”

      “Di masa depan, Anda akan dapat berteleportasi secara instan sebagai hologram untuk berada di kantor tanpa bepergian, di konser dengan teman, atau di ruang tamu orang tua Anda untuk mengejar ketinggalan,” kata Zuckerberg. “Ini akan membuka lebih banyak peluang di mana pun Anda tinggal. Anda akan dapat menghabiskan lebih banyak waktu untuk hal-hal yang penting bagi Anda, mengurangi waktu lalu lintas, dan mengurangi jejak karbon Anda.”

      Pengguna Metaverse akan dapat membuat avatar yang menyerupai penampilan dunia nyata mereka, dengan Zuckerberg bersikeras bahwa avatar akan menjadi biasa seperti gambar profil di media sosial. Seiring dengan peningkatan teknologi, orang akan dapat bergabung dengan metaverse dengan semakin mudah, secara bersamaan terlibat dengan fisik dan virtual dalam realitas campuran.

      Kasus Penggunaan Metaverse

      Sementara kasus penggunaan untuk metaverse pada dasarnya hanya dibatasi oleh kreativitas manusia, beberapa ide lebih masuk akal secara bisnis daripada yang lain.

      Berikut adalah tiga contoh umum:

    •   Game: Game diadakan dalam hubungan erat dengan metaverse dan dapat dimengerti, dengan game seperti Minecraft dan Fortnite, serta platform seperti Roblox, sudah menawarkan rasa metaverse. Namun, di tahun-tahun mendatang, game akan menjadi semakin imersif, semakin sosial, dan semakin interaktif.

    •   Perjalanan: Ada potensi besar bagi metaverse untuk suatu hari nanti memungkinkan pengguna mengunjungi tujuan wisata dalam mode multipemain melalui telepresence, yang berpotensi membuat perjalanan dunia lebih mudah diakses oleh jutaan orang.

    •   Commerce: Metaverse akan memungkinkan pengecer untuk merilis produk ke dalam permainan di samping peluncuran produk dunia nyata mereka. Sebaliknya, pengguna metaverse kemungkinan akan merancang merek dan produk mereka sendiri, yang kemudian mungkin juga ada di dunia nyata.

        

      Prospek Industri Metaverse

      Banyak yang percaya bahwa perusahaan dan investor sama-sama tidak dapat mengabaikan pasar online yang muncul, yang bernamakan metaverse, dengan alasan bahwa itu akan menjadi pengulangan perusahaan yang mengabaikan kemunculan World Wide Web. Sama seperti World Wide Web, yang sekarang memainkan peran monumental dalam kehidupan sehari-hari, metaverse akan menciptakan pasar baru yang mencerminkan pasar dunia fisik.

      Potensi di ruang ini sangat besar, dengan platform seperti Roblox sudah melihat kesuksesan yang signifikan. Namun, pasar diperkirakan akan berlipat ganda dengan mudah selama beberapa tahun ke depan. Menurut ARK Invest, pendapatan dari dunia virtual akan meningkat 17% per tahun menjadi $390 miliar pada tahun 2025. Sementara itu, Bloomberg Intelligence memperkirakan bahwa peluang pasar untuk metaverse dapat mencapai $800 miliar pada tahun 2025.

      Berinvestasi di Perusahaan yang Terlibat Dalam Metaverse

      Investor dapat melihat eksposur dengan berinvestasi di perusahaan yang secara aktif mengerjakan aplikasi metaverse, seperti Meta Platform (Facebook), Microsoft, dan Roblox.

    •   Platform Meta: Karena Zuckerberg telah membuat dunia sadar, Facebook berada dalam mode metaverse penuh. Sebelum pengumuman rebranding mereka, pada pertengahan Oktober, Facebook mengatakan pihaknya berencana untuk mempekerjakan 10.000 karyawan di Eropa untuk membangun “metaverse”, yang menyatakan pembangunannya akan berlangsung selama lima tahun. Perusahaan menyebut pekerjaannya di Eropa sebagai “waktu yang menyenangkan” untuk teknologi Eropa.

        

    •   Microsoft: Microsoft CEOSatya Nadella telah berbicara tentang konsep “metaverse perusahaan” yang akan memungkinkan perusahaan untuk memperluas dominasinya di pasar perangkat lunak profesional.

        

    •   Roblox: Sebagai platform global yang menyatukan orang melalui permainan, Roblox telah merangkul banyak aspek metaverse hari ini dengan mata uang digitalnya sendiri dan pengalaman sosial virtual yang dimungkinkannya.

        

      ETF Metaverse

      Bagi investor yang sedang berjuang untuk memutuskan saham metaverse mana yang terbaik untuk diinvestasikan, opsi yang layak dipertimbangkan adalah berinvestasi di Round Ball Metaverse ETF (META). Diluncurkan pada Juni 2021, META adalah indeks pertama yang dirancang secara global untuk melacak kinerja metaverse dan telah mengumpulkan aset sebesar $176 juta. Dana tersebut melacak Ball Metaverse Index dan berinvestasi di perusahaan publik global yang secara aktif terlibat dalam metaverse.

      Sebagian besar kepemilikan META adalah ekuitas AS (80%), dengan sisanya tersebar di antara negara-negara Asia seperti Cina, Singapura, Jepang, Taiwan. Tiga kepemilikan teratas adalah NVIDIA (8,99%), Microsoft (7,26%), dan Roblox (6,79%). Sejak dimulai pada bulan Juni, META telah meningkat hampir 3%.

      Ringkasan

      Sementara metaverse sama sekali bukan konsep baru, dorongan Facebook baru-baru ini akan memacu investasi lebih lanjut ke luar angkasa. Di tahun-tahun mendatang, masyarakat hampir pasti akan terjun lebih dalam ke ekonomi digital dan dunia maya, yang secara signifikan mengubah kehidupan seperti yang kita kenal saat ini.